Hukum Membaca Rawi

Review anda

Oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

(Muwajjih Rumah Dakwah Indonesia)

 

Berdiri Saat Dibacakan kisah Kelahiran Nabi Shallallahu  ‘Alaihi wa Sallam

 

 

Assalamu’alaikum Ustadz apa hukumnya  mengenai pengajian ibu-ibu yang membaca rawi lalu berdiri saat pembacaan sholawat.. mohon pencerahannya

 

Wa’alaikumussalam wa Rahmatullah wa Barakatuh …

Dalam hal ini ada dua pendapat ulama:

  1. Bid’ah

Ini difatwakan, diantaranya oleh Imam Ibnu Hajar Al Haitami Rahimahullah:

ونظير ذلك فعل كثير عند ذكر مولده ( صلى الله عليه وسلم ) ووضع أمه له من القيام وهو أيضاً بدعة لم يرد فيه شيء على أن الناس إنما يفعلون ذلك تعظيماً له ( صلى الله عليه وسلم ) فالعوام معذورون لذلك بخلاف الخواص والله سبحانه وتعالى أعلم بالصواب.

Semisal dengan itu adalah perilaku banyak orang saat ini berdiri saat membaca Maulid Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam , ini juga bid’ah. Tidak ada sedikit pun riwayat tentang itu untuk manusia lakukan. Hal itu dilakukan untuk memuliakan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Orang awam dimaafkan melakukan itu, sedangkan orang-orang khusus berbeda dengan mereka. Wallahu a’lam (selesai).

(Al Fatawa Al Haditsiyah, 1/58)

  1. Pihak yang membolehkan, sebagai penghormatan atas Nabi Shallallahu’Alaihi wa Sallam saat namanya disebut saat kisah kelahirannya. Penghormatan kepada nabi sama juga penghormatan kepada Allah Ta’ala.

Ini dikatakan oleh Syaikh Ahmad bin Zaini Dahlan Rahimahullah, Mufti Mekkah bermadzhab Syafi’i di abad 19.

Juga dikatakan oleh Syaikh Abdul Ghaniy Hamaadah Rahimahullah dalam kitab: Fadhludz Dzaakiriin war Raddul Munkiriin dalam Bab;

(الاحتفال بالمولد النبوي والقيام عند ذكر ولادته صلى الله عليه وسلم):

Peringatan Maulid Nabi dan Berdiri Saat Disebutkan Kelahiran Nabi _Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam

Beliau menulis 12 dalil masalah ini, saya kutip beberapa saja:

(1) أن عدم الفعل ليس بدليل وقد مر هذا البحث في هذه الرسالة في بحث (الأصل الإباحة فيما لا نص فيه).

  1. Tidak adanya contoh dari nabi, bukanlah dalil untuk melarangnya. Ini sudah dibahas dalam risalah ini, pada Bab Hukum Asal Perbuatan adalah boleh pada hal-hal yang tidak ada nash-nya.

 

(2) أن الحرام أو المكروه لابد فيه من نص شرعي ينص على حرمته أو كراهته.

  1. Haram atau makruh harus ada keterangan padanya dari dalil syar’iy yang menyebutkan haram dan makruhnya.

(3) إذا كان كل شيء لم يفعله رسول الله صلى الله عليه وسلم بدعة منكرة وحرام فالنبي صلى الله عليه وسلم لم يأكل مآكلنا ولم يشرب شرابنا ولم يلبس لباسنا ولم ينم منامنا ولم يعمل أعمالنا فجميع حركاتنا وسكناتنا لم يفعلها رسول الله صلى الله عليه وسلم فيكون كل هذا حرام علينا فعله فمعناه على قول المبتدعين جميع المسلمين اجتمعوا على ضلال وارتكبوا المحرمات وهذا قول باطل لم يقله جاهل لأنه مخالف للقرآن قال تعالى: ” يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْر ” [البقرة:185] ومخالف لأحاديث رسول الله الصحيحة قال صلى الله عليه وسلم: (إن أمتي لم تجتمع على ضلالة الخ) حديث صحيح. وقال أيضاً: (إن الله لا يجمع أمتي على ضلالة ويد الله على الجماعة ومن شذ شذ إلى النار) رواه الترمذي عن عمر بن الخطاب رضي الله عنه.

 

  1. Jika semua yang tidak dilakukan oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam adalah bid’ah yang Munkar, dan haram, maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah makan bukan makanan kita, minum bukan minuman kita, memakai pakaian yang bukan pakaian kita, tidur bukan tidurnya kita, beraktifitas bukan aktifitas kita, maka semua gerakan dan diamnya kita tidaklah dilakukan Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam, jadi semua ini haram atas kita karena Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak melakukannya.

Jadi ringkasnya, di mata orang yang suka membid’ahkan itu semua kaum muslimin sesat dan telah menjalankan perbuatan haram. Jelas, ini adalah pendapat yang batil dan tidak akan dikatakan orang bodoh sekali pun dan bertentangan dengan Al-Qur’an:

Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesulitan bagimu (QS. Al Baqarah: 185)

Dan bertentangan dengan hadits Nabi:

Sesungguhnya umatku tidak akan sepakat dalam kesesatan .. dan seterusnya. Hadits Shahih.

Juga hadits:

Sesungguhnya Allah tidak akan meng-ijma’kan umatku dalam kesesatan, dan tangan Allah bersama jamaah, barang siapa yang menyempal maka dia menyempal ke neraka.

(HR. At Tirmidzi, dari Umar bin Khattab Radhiallahu ‘Anhu)

………. Dan seterusnya. (Selesai)

▪️▪️▪️▫️▫️▫️

Nah, .. bagi sebagian kaum muslimin hal ini bisa jadi bukan kebiasaannya. Maka, tidak dipaksa untuk ikut meyakininya, jika memang ini bukan keyakinannya. Sebagaimana mereka juga tidak serta merta menyebut sesat yang melakukannya.

Pihak yang melakukannya, tidak boleh juga menyerang kepada yang tidak melakukannya dengan sebutan “tidak cinta nabi” misalnya, atau sebutan Wahabi, sebab pihak yang menolak seperti Imam Ibnu Hajar Al Haitami bukan seorang Wahabi sebab dia dilahirkan jauh sebelum Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab Rahimahullah dilahirkan.

Anggaplah Ini adalah kekayaan khazanah fiqih Islam yang mengenyangkan dahaga ilmu, bukan senjata untuk saling menikam sesama muslim.

Demikian. Wallahu a’lam

 

Ustadz Farid Nu’man Hasan

Join channel: bit.ly/1Tu7OaC

BP2A-RDI/137/4/III/1439

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *